11 October

Anak Cepat Bosan dan Rewel? Coba Berikan Buku Untuk Balita Ini, Lihat Hasilnya!

Buku untuk balita itu terkadang pamornya kalah dibanding dengan smartphone atau jenis gadet lainnya. Kalau disuruh milih, tak sedikit anak yang lebih milih main HP daripada main buku. Apalagi waktu anak lagi bosan atau rewel, dengan apa coba rewelnya reda, gadget kah, atau buku?


Bosan dan rewel pada anak sejatinya tak bisa dipisahkan. Karena bosan, ujung-ujungnya jadi rewel. Begitulah. Kendati demikian, kedua hal tersebut jelas berbeda. Tidak selalu karena bosan, maka anak jadi rewel. Tidak selalu karena anak rewel, berarti tandanya itu dia bosan. Tidak. Bisa saja anak itu bosan, tapi tidak jadi rewel. Bisa juga anak rewel, tapi penyebabnya bukan karena bosan.


Dikutip dari detik.com, seorang psikolog, Anastasia Satriyo MPsi., mengungkapkan bahwa semua anak itu gampang bosan. “Apalagi kalau yang tingkat intelektualnya bagus,” katanya.


Nah, supaya anak tidak cepat bosan, psikolog yang akrab disapa Anas itu bilang, “Memang kita bisa budayakan bersosialisasi, tapi ingat bahwa anak kita belum dalam tahap itu. Harusnya anak yang kita tanya, dia butuhnya apa supaya enggak bosan, kita yang akomodir. Sehingga, kita bisa ciptakan child friendly environment.”


Sementara itu, soal rewel ini agak berbeda. Rewel itu sifatnya lebih reaktif. Maksudnya, reaksi atas kondisi tertentu. Misalnya tadi, karena bosan, maka reaksinya rewel.


Rewel memang bikin jengkel, Bund! Tapi, bagaimanapun juga, marah bukan solusi. Pasalnya, balita cenderung semakin rewel jika Ayah Budanya gampang marah. Bersabarlah! Ayah Bunda sebaiknya memahami terlebih dahulu penyebab kerewelan anak. Pada umumnya, rewel pada anak itu dipicu oleh beberapa penyebab yang secara garis besar bisa dikelompokkan sebagai berikut.



  • Sakit


Rewel karena sakit lazimnya terjadi pada anak yang biasanya aktif dan cerita. Karena sakit, mereka mendadak murung dan cengeng. Sedikit-sedikit menangis, ditawari ini itu, semuanya jadi serba salah, terus uring-uringan. Rewel yang disebabkan sakit ini tampak membuat anak jadi lebih manja.



  • Tak nyaman


Rewel karena tak nyaman ini terjadi biasanya pada anak kalau mereka datang ke tampat baru atau berada di lingkungan baru. Di pandangan anak, segalanya serba asing. Akhirnya, mereka jadi rewel. Di dalam keadaan seperti itu, ada anak yang merasa terancam. Dan akhirnya, kenyataan tersebut membuatnya menjadi rewel.


Rewel karena tak nyaman pun terjadi ketika anak ditinggal orangtuanya dan diasuh oleh orang lain, baik itu oleh pembantu maupun oleh neneknya. Terkadang anak juga rewel karena diajak tergesa. Misal, ketika Bunda sedang buru-buru, anak bisa saja rewel karena itu. ini pun sama, penyebabnya adalah ketidaknyamanan.



  • Menuntut perhatian


Rewel pun bisa terjadi ketika Ayah dan Bunda justru tengah bersama mereka. Dan mungkin, ini lumrah terjadi. Secara kasat mata pun Ayah bunda bisa mengidentifikasi, mengapa anaknya rewel. Ya, itu karena mereka mencari perhatian. Terkadang, untuk sebagian anak, cara mereka menuntut perhatian itu ya demikian. Nah, reaksi Ayah Bunda terhadap anak yang rewel karena mencari perhatian itu berpengaruh besar terhadap anak. Peka dan bersabarlah!



  • Bosan


Yang pasti, bosan adalah penyebab anak rewel paling lumrah. Misal, ketika di kendaraan lama-lama, atau saat sore ketika semua sudah dilakukan dan tak tahu lagi apa yang harus dimainkan, anak akan bosan yang kemudian ujung-ujungnya adalah rewel, merengek-rengek, uring-uringan.


Setelah memahami sekilas paparan di atas, Ayah Bunda boleh berkesimpulan, kiranya cara terbaik untuk mengatasi anak mudah bosan dan rewel itu seperti apa. Secara garis besar, jawabannya adalah kasih sayang, memahai kondisi anak, dan coba mengerti  mereka. Hal tersebut bisa diimplementasikan dengan cara apapun, dengan model aksi bagaimanapun. Tergantung selera dan pengalaman Ayah Bunda. Sebab, setiap anak itu berbeda-beda.


Namun demikian, ada cara efektif untuk mencegah anak dari cepat bosan dan rewel. Yakni dengan gadget. Hem, ya enggak lah! Bercanda, Bund hehe.


Caranya adalah dengan menggunakan media buku. Tak boleh sembarangan buku tapi harus buku untuk balita. Dan bicara soal buku untuk balita, maka tidak bisa tidak untuk menyebut satu nama, yakni Halo Balita.


Bosan itu terjadi pada anak karena mereka jenuh. Sementara jenuh itu terjadi karena kegiatan yang monoton. Klik sudah. Halo Balita sendiri, dalam satu paketnya, berisi 15 jilid, plus boneka tangan dan augmented reality.


Lantas, bagaimana anak bisa bosan dengan sajian buku untuk balita yang banyak cerita memikat, lengkap dengan perangkat permainan fisik lainnya.


Dari segi bobot yang menyasar sisi dalamnya pun, yakni emosi dan akal, dengan lembut anak ‘dicekoki’ asupan nutrisi bergizi buat hati, dan pikirannya. Tak heran, output dari membiasakan diri membaca dan memainkan buku untuk balita satu ini adalah kedewasaan, kemandirian, dan kepekaan dari si anak.


Jadinya, bosan sih boleh, tapi anak tahu bagaimana menyikapinya. Rewel sih masih bisa saja terjadi, tapi anak tahu kadar rewelnya dan bagaimana berdamai dengan hal itu. MasyaAllah ya, Bunda!


Share :  

Posting Terbaru

22 October 2018

Cara Menyenangkan Belajar Hafiz Mudah

19 October 2018

Cara Mendidik si Kecil Jadi Hafiz Anak di Tengah Kesibukan yang Ayah Bunda Miliki

19 October 2018

Keutamaan Bagi Ayah Bunda yang Anaknya Belajar Hafiz